Friday, December 18, 2009

Duduk sebentar ..dan beriman..


Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..ALLAH adalah satu-satunya pemelihara alam..pemelihara hati dan jiwa,Segala puji HANYA untuk Allah atas segala pemeliharaan-Nya , dan promote tertinggi buat kekasih Allah Nabi Muhammad S.A.W.Contoh teladan terbaik sepanjang zaman.

Dalam kepenatan ..

dalam kelelahan...

Mari sahabat..mari kita duduk sebentar ...dan beriman

IJLIS BINA NU'MIN SA'AH (duduk dan beriman sebentar )

mari teman..mari kita cas iman kita bersama,mar
i sama-sama bermuhasabah

Apakah kesibukan kita semakin mendekatkan diri kita kepada ALLAH??? atau...??

Duduklah sebentar..dan muhasabah iman di hati..

Friday, December 4, 2009

Marilah menjadi pemimpin Robbani..



Assalamualaikum wr wb wt.Salam mesra abadi dan salam kasih sayang kerana Allah..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .KepadaNya tempat manusia bergantung dan berharap, daripada-Nya muncul segala kekuatan manusiawi.Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.

melayari pelbagai blog mencari kata-kata peransang buat pemimpin,saya terjumpa satu post yang bertajuk '' Marilah menjadi Penulis Rabbani" ( dari blog cikgu saya :http://my.opera.com/azmibhr/blog/ )yang akhirnya saya ubah sedikit sahaja isi dan tajuknya agar terarah kepada kepimpinan".Semoga perkongsian ini memberi manfaat..

Sebagai manusia biasa, kita tentunya memiliki berbagai kekurangan. Sekiranya kita merasakan kelebihan kita lebih banyak dari kekurangan maka itulah kekurangan kita yang paling besar dan merbahaya. Disinilah benih riak dan takbur mula berputik.

Siapalah Nabi Adam AS jika tidak diberikan ilmu oleh Allah SWT. Bukankah dengan ilmu yang Allah anugerahkan kepadanya maka baginda menjadi mulia dan dihormati oleh para malaikat. Apa yang ingin saya tegaskan disini ialah ilmu itu dianugerahkan oleh Allah SWT berkat usaha dan kesungguhan kita untuk mendalaminya. Usaha kita untuk memahami deen Allah SWT serta memahami kehendakNya yang Maha Esa dengan penuh kerendahan akan menjadikan kita sedar akan kekurangan diri kita hingga menjadikan kita pencinta ilmu. Pencinta ilmu yang sentiasa yang sentiasa tunduk mengenali diri sambil mendongak kebesaran dan keagungan Ilahi. Semakin banyak ilmu yang kita perolehi semakin rendah dan kerdil diri kita berdepan dengan kebijakssayaan Allah SWT; Semakin lembut hati kita menghayati kebenaran dan semakin terbuka jiwa kita untuk mendengar dan mendalami ilmuNya serta semakin terbuka minda kita untuk mendengar pandangan dan nasihat. Fikiran kita menjadi semakin terbuka dan hati kita semakin lembut. Kita tidak berkeras den
gan pendapat kita dan tidak berbangga dan merasa cukup dengan ilham kita.

Berapa ramai pemimpin yang terperangkap dengan ilham dan pendapat sendiri sehingga semakin hari ia semakin jauh dari sumber-sumber yang benar lalu terperangkap dengan kecetekan ilmunya. Kata-katanya semakin hari semakin hambar dan hilang kematangan tetapi tanpa disedari dirinya terperangkap dengan kesombongan, riak dan takbur diri. Saya sendiri kadang-kadang merasa satu kecenderungan untuk banyak bercakap dan kurang membaca dan bekerja hingga akhirnya kata-kata itu menjadi ghayah (matlamat) bukan lagi wasilah (alat) untuk mendekatkan diri kepada Allah SW
T. Saya yakin bisikan dan kecenderungan ini sentiasa ada dalam setiap langkah kita, tidak terhad dalam bidang kepimpinan sahaja. Seringkali ada bisikan yang mengatakan kata-kata saya lebih baik dari si fulan dan si fulan, idea saya lebih bernas, pandangan saya lebih luas dan bahasa saya lebih indah. Kadang-kadang saya sekadar mendengar sekali imbas kata-kata atau hasil kerja dari pemimpin lain, bahkan kadang-kadang terlalu sibuk untuk bersimpuh mendalami keluasan ilmu Allah SWT. Apakah gunanya lagi tanggungjawab kita kalau ianya bukan sebagai ubudiyyah kita kepada Allah SWT, apakah nilainya kata-kata kita kalau ianya tidak meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Allah SWT. Seringkali istighfar mengusir segala bisikan ini namun ia datang kembali. Seseorang telah bertanya kepada Hassan Al Basri “Adakah syaitan itu tidur?” Lalu jawabnya ringkas tetapi bermakna “kalau syaitan itu tidur maka kita ada banyak masa untuk berehat.”

Saya pernah meng
enali seorang pemimpin yang tewas menjadikan kata-katanya sebagai ghayah, lalu cemerlanglah ia dalam kepimpinannya tetapi kepimpinannya gagal untuk menjadikan dirinya sebagai hamba Robbani, anakk yang soleh, masyarakat yang perihatin serta pendokong kebenaran. Kata-katanya tidak lagi memandu manusia pada Kebenaran Iman tetapi sekadar pada pandangan dan pendapatnya. Ia membahaskan persoalan iman tetapi hatinya sendiri semakin keras dan hilang kepekaan terhadap tuntutan-tuntutan iman. Ia berkata-kata tentang kasih sayang dan penghormatan tetapi dirinya sendiri terasing dalam dunianya hingga tiada lagi keperihatinannya kepada manusia yang ingin mendengar ajakan dan sapaannya kepada kebenaran. Lidahnya begerak dan berkata-kata tetapi jiwanya bisu, pandangannya bebas menerokai pelbagai isu dan pandangan tetapi dirinya sendiri terkurung lesu. Katanya memancarkan cahaya pembimbing tetapi hatinya sendiri kelam gelita. Lalu ia hilang dirinya sendiri dirimba pujian dan kemasyhuran.

Marilah kita menjadi pemimpin Robbani yang menjadikan kata-kata sebagai wasilah dakwah dan tarbiyyah tanpa meninggalkan tuntutan-tuntutan lain yang juga akan disoal di Akhirat nanti. Sedarlah bahawa kita ini hamba Allah yang perlu mentaatiNya, pengikut Rasulullah yang perlu mencontohinya, anak yang dilahirkan yang perlu tahu menghargai, suami atau isteri yang akan ditanya di Akhirat nanti, Ibu atau ayah yang akan dipersoalkan, anggota masyarakat yang bertanggungjawab serta tiang bagi terbinanya Ummah Islamiyyah.

MELANGKAHLAH SERTA BERGERAKLAH DENGAN PENUH YAKIN BAHAWA ALLAH BERSAMA KITA.

There was an error in this gadget