Tuesday, September 29, 2009

UNIVERSAL

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang , yang telah memilih kita untuk merasai nikmat islam yang sebenar .Segala rasa syukur dan pujian kepada-Nya kerana masih mengekalkan kita dalam dua nikmat yang terbesar iaitu nikmat iman dan islam.Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah S.A.W,kekasih Allah yang sangat cantik ,indah,dan agung akhlaknya..


Entri saya kali ini agak panjang..Moga bermanfaat..

Universal bermaksud umum..dan umum bermaksud ia boleh diterima oleh semua lapisan masyarakat..Drama-drama atau filem-filem juga diletakkan klasifikasi seperti U,18XL dan lain-lain lagi.

Namun begitu drama atau filem yang bersifat U lebih banyak dipasarkan , dipertontonkan , dan diterbitkan.Mengapa? Jawapannya ialah kerana UNIVERSAL atau UMUM boleh dan mudah diterima oleh semua lapisan masyarakat ,baik yang tua , muda , mahupun kanak-kanak.

Perkara yang UMUM sangat penting kerana ia adalah permulaan bagi perkara yang khusus.Namun begitu perkara yang KHUSUS juga sangat penting kerana ia adalah perkara sebenar yang ingin diketahui , dan dicapai setelah mengetahui perkara umum.

Begitu juga halnya dengan perkara MENGAJAK kepada MAKRUF dan MENCEGAH perkara MUNGKAR. Dalam buku 7 Tahap Dakwah Fardhiyah oleh Mustafa Masyhur menggariskan peringkat demi peringkat untuk mengajak kepada ‘ amar makruf nahi mungkar ‘ bermula dengan ta’aruf , kemudian tafahhum dan seterusnya.Tetapi kenapa permulaannya mesti TA’ARUF??

Saya pernah mendengar satu perkongsian oleh Zamri Muhammad iaitu pengarang buku “ 77 TIPS MELEMBUTKAN HATI LELAKI ”..tetapi perkongsiannya itu bukanlah mengenai kaedah melembutkan hati lelaki tetapi mengenai kaedah mengenali dan mempengaruhi seseorang , saya tuliskan disini apa yang saya faham , moga dengan menulis saya tidak lupa dan moga bermanfaat..

Zamri Muhammad juga mengulang kembali apa yang digarap oleh Mustafa Masyhur iaitu bermula dengan TA’ARUF.Beliau memberitahu cara komunikasi dan mempengaruhi seseorang seperti rajah di bawah :


Apabila persoalan mengapa mesti bermula dengan proses ta’aruf,jawapannya ialah kerana ia umum.Jika dilihat rajah diatas yang dinamakan ‘ 3 share communication ’ ini Zamri Mohamad menyebut ia dibaca secara piramid terbalik di mana bermula dari perkara umum yakni ta’aruf.Beliau juga menyebut apabila seseorang ingin mengenali seseorang ada tiga soalan asas dalam konteks seorang pelajar IPT ialah :

1. Nama
2. Bidang Pengajian
3. Semester

Dalam konteks mereka yang bukan pelajar berbeza sedikit,tetapi tetap bermula dengan nama.

Ada satu kisah mengenai seorang hamba Allah bernama Aisyah, sebagai seorang pelajar IPT Aisyah sering menghadiri kursus atau program yang dijalankan di fakultinya..Aisyah menceritakan :

“ Ketika saya menghadiri satu program , seorang kakak senior (rasa saya) menegur saya “ Adik..dik..good luck ye program..”saya terkejut sedikit sebenarnya sebab kakak tersebut menegur saya secara tiba-tiba dan kakak itu bukanlah orang yang saya kenal atau peserta program,atau fasilitator atau segala benda yang berkaitan dengan program tersebut.

Saya tersenyum memandangnya sambil tangan saya menghulur salam , “ Terima kasih,kak.Nama akak apa ye? Kemudian kakak itu menjawab “ Eh,akak minta maaf ye main sergah je,,nama akak________ . Saya kemudian mengucapkan terima kasih sekali lagi dan berlalu pergi untuk pergi ke tempat program dijalankan.

Sepatutnya kakak tersebut bertanya dahulu,“ Eh,adik ni peserta program____ ke?” sebab saya tak pakai nametag pun ..dan kemudian baru ucap good luck ,kemudian baru tanya nama..

Bila saya dengar cerita ini , saya berkata sendiri ... betul juga mana tahu aisyah bukan peserta program.Tapi agaknya kakak tu kasyaf tak?(^_^)

Setelah dapat mengenali sesorang secara umum ,maka kita akan dapat mengenali secara khusus seperti yang dapat dilihat dalam rajah ruangan diatas umum ialah khusus..Kemudian diatasnya puala ialah komunikasi yang berlaku hanya antara suami dan isteri dan tidak diketahui insan lain.Tingkat teratas rajah komunikasi itu pula sesuatu yang dirasakan terlalu peribadi dan tidak diceritakan seorang insan kepada insan lain hatta pasangan mereka atau orang yang paling rapat dengan mereka.

Universalkanlah diri untuk menjalinkan persahabatan , menambah kenalan,memudahkan kerja-kerja mengajak kebenaran..membina jambatan keinginan dan rasa untuk merasai islam yang sebenar..

Seorang penceramah pernah menceritakan tentang kaedah ta'aruf yang saya rasakan adalah contoh UMUM, katanya :

Pernahkah anda melihat blog-blog mereka yang hebat dalam bidang masing-masing?

" Blog atau website Ustaz Zahazan , Tun Dr.Mahathir, Ustaz Zaharudin , blog Mazidul Akmal Sidek dan berbagai lagi..

Mereka menggunakan ’saya’ sebagai kata ganti diri pertama mereka..kenapa mereka itu tak guna ‘ana’atau ‘aku’ atau mungkin ‘gua’ .

Ini pendapat saya, setelah memahami serba sedikit konsep UMUM yang dipraktikkan dalam ta’aruf sesama insan,mungkin tak betul kerana ia hanya pendapat saya berdasarkan sedikit pehatian dan pembacaan semata-mata.

Saya berpendapat ia adalah kerana ‘saya’ lebih umum,apabila umum maka ia lebih mudah untuk diterima masyarakat,lebih mudah untuk masyarakat mendekati ‘saya’..Tetapi tidaklah bermakna ‘ana’, ‘aku’, ‘gua’ tidak mudah diterima masyarakat ,yang penting adalah isi yang disampaikan..tetapi saya melihat ‘saya’ lebih mudah. " katanya mengakhiri cerita tentang ta'aruf..

saya,kenapa saya sendiri membahasakan diri saya sebagai 'saya'..saya pun tak pasti ;) , tapi bila difikirkan balik mungkin kerana saya akan rasa lebih selesa untuk berinteraksi..bila dah dengar talk ni saya mula memahami bahawa...

UNIVERSAL=UMUM adalah permulaannya..

Wednesday, September 23, 2009

.: ~ Bangunlah ! ~ :.



Orang yang malas itu sebenarnya ketinggalan..
Orang yang mengantuk itu sebenarnya sudah tidur..
Orang yang mempunyai waktu terluang itu sebenarnya menganggur..
Orang yang hanya pandai berangan-angan itu sebenarnya papa kedana..

Bangunlah ! Sesungguhnya perjalanan sejauh beribu batu itu bermula dari langkah yang pertama..
Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud :
“Dan bahawasanya seorang manusia tidak memperoleh selain apa-apa yang diusahakannya.Bahawasanya usaha itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya) Kemudian akan diberi balasan kepadanya dengan balasan yang paling sempurna” ~ Al-Najm:39-4

~ Orang yang memaksa dirinya lebih agung dari orang
yang menakluk kota

~ Orang Berjaya memerangi hawa nafsunya lebih mulia daripada orang
yang berjaya memerangi musuh Negara

~ Tidakkah kamu melihat tali yang sepanjang masa terikat pada batu yang pejal itu meninggalkan kesan ?

- dipetik dari buku Kunci Kejayaan Minda oleh Dr ‘Aidh A. Al-Qarni

Buat peringatan bersama.. tetapi lebih untuk diri saya (^_^) ketika ini..

Malas , ngantuk ,tak bermaya dan segala macam perasaan yang membuatkan minda memberitahu badan untuk berehat , tidur


…rehat,rehat dan rehat…
tidur,tidur dan tidur…

Perasaan seperti ini jangan dilayan ,makin dilayan makin menjadi-jadi…apa yang berlaku jika kita sebagai khalifah Allah terus rehat dan tidur?

Bukankah Allah telah berfirman yang mafhumnya :

“Tidak aku jadikan ji
n dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaku” ~Ad-Dzariyat:56

Seorang kakitangan KIAS ( rasanya rektor kias , tapi tak berapa pasti) pernah hadir ke KUIS dan mentafsirkan ayat ini sebagai :

“Tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk menjadi hamba -hamba aku”

kerana katanya manusia lebih merasakan pengertian hamba itu mencakupi seluruh kehidupan berbanding ibadah yang dianggap sebagai ritual harian yang terasing dari gerak kerja kehidupan.

Jadi apakah yang akan berlaku jika kita sebagai khalifah terus rehat dan tidur ?

Adakah kita mahu kerja-kerja mengajak kepada kebenaran dan mencegah kepada kemungkaran menjadi lesu dan tidak bergerak di tangan kita ???

Ayuh ! Bangunlah wahai diri ..
Bekerjalah! dan buanglah segala anasir buruk yang membantutkan segala urusan..

Jangan bertangguh..itulah kuncinya..
PAKSA DIRI pada mulanya maka nanti kan jadi TABIAT dalam hidup kita..

Ayuh...!!! TAKBIR!!Allahuakbar!!

Saturday, September 19, 2009

Alhamdulillah ,banyak yang saya belajar..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih, Segala Puji-pujian dan syukur saya panjatkan kehadrat-Nya.Selawat dan salam saya buat kekasih Allah yang mulia ,Nabi Muhammad S.A.W.

Salam pengakhiran Ramadhan
dan Salam E'id Mubarak..

Semoga setelah keluar dari Madrasah Tarbiah Ramadhan,kita menjadi insan yang baru..hamba Rabbani yang makin tertingkat imannya bukan hamba Ramadhani.


~ Ampun maaf dipinta atas segala kekhilafan~

Lama saya biarkan blog ini tanpa post , Sebulan lamanya saya tidak menulis.Saya sedikit sibuk akhir-akhir ini tetapi sempat juga meninjau banyak blog.Alhamdulillah banyak yang saya belajar.

Seingat saya , saya memulakan blog ini ketika saya baru sahaja usai menjawab kertas peperiksaan terakhir bagi semester terakhir saya di Pusat Matrikulasi KUIS.

Kakak kedua saya ialah insan pertama yang tahu mengenai blog saya.Saya banyak belajar dari kakak saya..Sejujurnya apabila menulis kita akan banyak memperingati diri kita dan dalam masa yang sama kita akan dapat mendidik diri..ini ialah apa yang saya rasa apabila saya menulis..

Jujur saya katakan saya sebenarnya...
lebih suka public speaking daripada public writing.

Saya sangat suka menyertai pertandingan yang melibatkan public speaking seperti debat, pidato , story telling, speech , sajak , dan pantun.Tetapi saya melihat satu kelebihan bagi mereka yang mempunyai blog apabila mereka dapat memperingati antara satu sama lain..dan saya cemburukan kelebihan give and take tersebut..dan sememangnya seorang daie perlu faqeih (pakar) dalam pelbagai sudut kerana segala soft skill ini sangat membantu dalam kerja-kerja mengajak kepada yang makruf ..

Sepanjang saya meninjau banyak blog , saya dapat melihat blog juga mempunyai pelbagai genre..dan saya boleh simpulkan genre blog kepada tiga bahagian :

1.Blog berbentuk diari
2.Blog Ilmiah
3.Blog berbaur Politik ( ^_^)

dan ada juga blog yang mencampurkan ketiga-tiga diatas , dan ada juga hanya dua diatas . Semoga ilmu yang saya belajar setelah meninjau blog-blog ini dapat saya manfaatkan..aminn

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI~MAAF ZAHIR BATIN

Semoga saya dapat mentarbiyah saya di arena ini . InsyaAllah..
There was an error in this gadget