Monday, November 2, 2009

Program pembangun JIWA

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang , Segala puji dan syukur dipanjatkan kepada Allah atas segala kasih dan sayang yang dicurahkan kepada hambanya..Selawat dan salam buat Rasulullah , kekasih Allah yang tidak jemu-jemu meyebarkan islam sepanjang hayatnya

..


Kasih tercipta , dan akhirnya sayang dituai dalam

ISLAM yang disebarkan oleh Nabi Muhammad S.A.W

sehingga ISLAM mampu membangkit JIWA dan

menebarluaskan islam menaungi dua pertiga dunia..

Saat menulis entri pada hari ini saya baru shaja usai menghadiri Program Induksi dan Ta'aruf beberapa hari yang lalu..

Di IPT kini banyak aktiviti yang ‘grand’, tetapi sangat kurang aktiviti yang menekankan peningkatan iman, aktivit-aktiviti yang mempunyai ruh maksudnya aktiviti yang membangkit dan membangun jiwa.Namun , ta’aruf KUIS membawa kelainan kepada hati saya, masa-masa yang saya lalui sepanjang minggu ta’aruf samada ta’aruf fakulti, ta’aruf jabatan mahupun jejak kampus (ta’aruf fakulti dan jabatan adalah dibawah seliaan fakulti dan jabatan manakala jejak kampus dibawah seliaan sekretariat pimpinan pelajar KUIS) membawa jiwa saya menjadi lebih besar dalam memikirkan soal peranan, berfikir untuk menyelesaikan bukan berfikir mengenai masalah tersebut kerana dibawa mengingati asal-usul kejadian diri kita dan juga mengenai 3 persoalan utama buat manusia iaitu :

1. Dari mana kita datang?
2. Mengapa kita didatangkan?
3. Dan kemana kita akan kembali?


Ketika ta’aruf fakulti dan jabatan , Ustazah Nor’Ainan binti Bahari , Pengarah Akademi Islam KUIS mengingatkan tentang beberapa kunci mudah untuk berjaya sebagai seorang mahasiswa iaitu: jaga hubungan dengan Allah, hadir kelas, hantar assignment , dan hadir peperiksaan. Ustazah juga mengingatkan hubungan baik dengan Allah sahaja dapat membantu mempermudahkan segala urusan dan kejayaan.

Ustazah Azizah binti Mohd Rapini, Ketua Jabatan Undang-undang Akademi Islam pula menerangkan mengenai Personaliti Mahasiswa Akademi Islam, tersenyum sebentar saya apabila mengingatkan wajah-wajah pensyarah di jabatan Akademi Islam terutamanya Ustazah Azizah,disebalik ketegasannya jelas kelihatan sikapnya yang lucu dan ustazah kelihatan sangat kasih kepada pelajar-pelajarnya. Penyampaiannya disertakan dengan ayat-ayat Al-Quran dan hadis yang dikupas dengan jelas dan juga disertai dengan humor yang tidak keterlaluan.Tazkirah dari Ustaz Mohideen sangat bagus , Thumbs Up’ untuk ustaz.

Program jejak kampus juga sangat mendidik jiwa, saat lembaran sejarah islam disingkap , tatkala kebesaran Allah Rabbul Jalil diungkap , tika itu hati saya menjadi sayu , sayu dengan diri saya dan kesedihan menyelubungi jiwa mengenangkan saya tidak seperti Hassan Al-Banna ketika usianya yang jauh lebih muda dari saya ketika ini telah menyebarkan risalah iman ,risalah islam , yang membangun dan membangkit jiwa masyarakat untuk menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya dan bukan risalah yang hanya berunsur semangat dan provokasi tanpa membawa mengenal islam dari dasarnya.Malah Rabi’ah Al-Adawiyah ketika usianya masih kecil telah membesar tanpa ayah dan ibunya yang telah meninggal dunia, walaupun Rabi’ah masih kecil beliau dikatakan lebih matang dari kakak-kakaknya dan membanting tulang menyara hidup keluarga dengan menyambung pekerjaan ayahnya sebagai pengayuh sampan.

“Ya Allah telah kau hadirkan padaku insan-insan dan contoh-contoh yang hebat seperti Hassan Al-Banna,Rabiah Al-Adawiyah, Ustaz-ustaz, Ustazah-ustazah, pimpinan pelajar,fasilitator-fasilitator agar diriku mencontohi mereka,mengambil apa yang baik pada mereka dan menjauhi apa yang buruk pada mereka.Bagi-MU Ya Allah segala kekaguman dan pujian yang menitipkan ilmu-ilmu dan sakhsiah yakni sikap yang terpuji pada diri mereka..pimpinlah diriku kejalan-MU dan tetapkanlah hatiku hanya untuk-MU.”

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget